jump to navigation

Perempuan paling ramai masuk neraka? January 1, 2007

Posted by abulutfi in Bimbingan.
20 comments


Salam,

Tertulis dalam kitab Ihya’ Ulumuddin karangan Imam al-Ghazali,

Telah bersabda Rasulullah SAW yang maksudnya:

“Telah aku lihat di dalam neraka pada malam mi’raj, maka aku nampak kebanyakan isinya perempuan.” Maka kataku daripada sahabatnya: “Kerana apa begitu ya Rasulullah?” Maka sabdanya: ” Sebab pun perempuan-perempuan itu banyak mereka itu mengutuk menghamun, sangat pelucah mulutnya tidak mahu sabar atas satu perkara melainkan apabila tak kena apa suatu perkara di dalam hatinya daripada perbuatan siapa-siapa juga, maka lekas ia mengutuk memaki, bukanlah ia diam atau berkata dengan perkataan baik.” Dan satu lagi: “Tidak mengatakan ada apa-apa kebaikan dan kemanfaatan suaminya, iaitu jikalau diberi oleh suami akan isterinya nafkah dan kiswah dan tempat tinggal yang sekadar upayanya, dan bermesra manis tidak sentiasa bengkeng, dan mambaikkan tadbir baginya oleh suaminya, maka semuanya itu dikatakannya tidak ada apa baik suaminya, dan tidak sekali-kali dikenangnya dan syukur ia atas sekalian perkara itu, jauh sekali dipujinya dengan kerana banyak perempuan-perempuan itu demikian banyaklah pula mereka itu masuk neraka.”

pp00951.jpg

Hadith ini menyatakankan bahawa dua sebab utama ramai wanita yang menjadi penghuni neraka adalah kerana:

1. Suka memaki dan melaknat.

2. Mengatakan bahawa tiada apa-apa kebaikan daripada suaminya kepadanya.

Para wanita tidak harus memandang hadith ini sebagai satu perkara yang bias kepada wanita, sebaliknya jika dilihat dari sudut yang lain, ia adalah satu keadilan kepada wanita. Mengapa saya berkata begitu?

Begini… Rasulullah saw telah memberi peringatan awal kepada wanita dengan menggambarkan apa yang bakal terjadi di hari pembalasan. Secara terperinci, baginda telah menyatakan sebab-sebab mengapa begitu ramai wanita dihukum masuk ke neraka. Oleh itu, umur kita yang panjang di dunia ini seharusnya para wanita mengambil peringatan dan kesempatan memelihara diri dari dua sebab yang telah disebutkan tadi. Allah bukan sengaja meletakkan wanita ke dalam neraka, melainkan mereka sendiri yang tidak mengambil endah kepada peringatan Rasulullah ini.

Para wanita telah diberi ‘clue’ awal lagi cara-cara untuk mengelakkan diri daripada terkena hukuman di hari kemudian. Maka, tiada alasan untuk mereka berdolak dalih sedangkan amaran awal telah diberikan untuk mempersiapkan diri. Umpama, seorang bapa yang memberi nasihatkepada anaknya agar tidak melakukan kemungkaran. Nasihat itu tidak diendahkan anaknya. Wajarkah si bapa menghukum anaknya setelah melanggar nasihat? Siapakah yang bersalah dalam hal ini? Adakah si bapa tidak adil apabila menghukum anaknya? Adakah si bapa boleh dikatakan seorang bapa yang baik dengan menasihatkan anaknya agar menjauhi perkara yang membawa mudharat?

Peringatan Rasulullah saw ini adalah satu titik tolak bagi kaum wanita memperhiaskan diri dengan akhlak mulia, terutamanya terhadap suami. Bahkan, sebenarnya wanita lebih mudah masuk ke syurga jika taat kepada perintah Allah, Rasul dan suami. Mereka tidak dibebankan dengan kewajipan mencari nafkah, memimpin keluarga atau berjihad di medan juang (kecuali dalam situasi tertentu).

Oleh itu para wanita wajar besyukur dengan nasihat yang diberikan Rasulullah ini. Kita hendaklah yakin bahawa Allah itu Maha Adil, tetapi manusia itu yang sering tidak berlaku adil kepada dirinya. Wallahu a’lam.